Kado Yang Kumau, Rumah Baru


Sebenarnya Tuhan Maha Baik dan sayang banget sama aku, tiga tahun lalu sebenarnya aku sudah mendapatkan  rejeki yang cukup untuk membeli sebuah rumah baru. Rumah impianku, bergaya minimalis yang luas, dekat jalan raya dan deket masjid. Iya soalnya aku kesepian hidup di perumahan yang tetangganya nutup pintu semua dan ngga pada kenal satu sama lain. Mana masuknya agak jauh lagi, terus aku ngga bisa naik motor. Jadinya ngabisin bensin banget, ke mana-mana harus  ngegenjot si putih , mobil kesayanganku. Pengennya, sih perumahan yang ngga jauh dari jalan raya, biar bisa sering naik angkot atau jalan aja kalo ke Supermarket atau ke pasar atau ke sekolah, gitu.

Entahlah saat itu aku ragu-ragu, harga rumahnya pas banget dengan jumlah uangku. Tapi aku masih perlu beli mobil danpengen  buka usaha sendiri. Jadi kalo ditotal jenderal berasa kurang banyak. belom lagi isi rumahnya, aku pengennya yang baru semua. Udah bosen sama yang lama. Kadang-kadang lihat katalog furniture atau pernik-pernik interior yang bagus di majalah, tapi mikir. Duh gimana belinya, kan jauh di Jakarta. Eh tapi sekarang kan ada JNE, Gampang aja kali, tinggal pesen, dan serahkan pengirimannya pada JNE. Continue reading “Kado Yang Kumau, Rumah Baru”